KORUPSI PENGADAAN AL QURAN: PRIYO ENGGAN MEMBERI KOMENTAR

JAKARTA, SELIDIK.Net—Mantan Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Priyo Budi Santoso enggan memberikan komentar saat dirinya ditanya soal dugaan keterlibatan dalam kasus korupsi pengadaan kitab suci Al Quran.

Sebelumnya, nama Priyo mengemuka setelah terdakwa kasus korupsi pengadaan Al Quran Fahd El Fouz menyebut setidaknya lima nama anggota Dewan Perwakilan Rakyat pada periode 2011 dan 2012, yang terlibat dalam kasus korupsi pengadaan itu.

Awalnya, Priyo yang baru saja usai menghadiri acara akikah puteri ketiga Sekjen Golkar, Idrus Marham, di Cibubur, Jakarta Timur, Minggu (6/8/2017), berbincang santai dengan awak media.

Ia banyak bercerita mengenai kesibukannya. Politisi Partai Golkar ini mengaku tengah kuliah S3 di Universitas Brawijaya Malang mengambil jurusan Administrasi Bisnis. Itulah yang membuat ia kini tidak terlalu banyak lagi berkecimpung di dunia politik.

Namun, begitu ditanya soal tudingan mengenai dirinya yang terlibatkorupsi pengadaan Al Quran, ekspresi wajah Priyo langsung berubah. Ia juga langsung berjalan menuju mobilnya menghindari awak media.

“Aduh, jangan, jangan, saya tidak mau komentar soal itu dulu,” kata Priyo.

Fahd menyebut anggota DPR tersebut seharusnya juga ditetapkan tersangka.

“Saya mengelola atas perintah siapa, saya bukan menyatakan tidak. Tapi saya mengatakan saya atas perintah anggota DPR siapa,” ujar Fahd di Pengadilan Tipikor Jakarta, Kamis (3/8/2017).

Salah satu nama yang pertama disebut Fahd adalah politisi Partai Golkar Priyo Budi Santoso. Dalam catatan Fahd, Priyo mendapat jatah sebesar 3,5 persen dalam proyek pengadaan Al Quran tahun 2011. Proyek tersebut senilai Rp 22 miliar.

Fahd meyakini bahwa jatah uang untuk Priyo sudah disalurkan. Menurut Fahd, dalam pembahasan di Komisi VIII DPR dan Badan Anggaran DPR, telah ditentukan jatah atau bobot yang akan diterima oleh masing-masing anggota DPR.

Penyerahan uang dilakukan melalui tiap-tiap ketua kelompok fraksi.***